Cerita Karir dan Kehidupan Kobe Bryant yang Menginspirasi | TopKarir.com

Cerita Karir dan Kehidupan Kobe Bryant yang Menginspirasi

27-01-2020 04:33:52

Dunia olahraga Internasional kembali dikejutkan dengan kabar duka dari seorang legenda pebasket NBA, Kobe Bryant. Bryant tewas bersama putrinya Gianna Bryant dan 7 penumpang lain dalam kecelakaan helikopter di Calabasas, California Amerika Serikat pada Minggu (26/1) waktu setempat. Mimpinya menjadi seorang pebasket sudah ia miliki sejak kecil. Kecintaanya pada basket membuat ia memilih peruntungan di NBA ketimbang meneruskan pendidikannya selepas lulus SMA. Kesuksesan dan perjalanan karir Bryant di dunia basket hingga menjadi salah satu legenda olahraga ternama di dunia dapat dijadikan inspirasi untuk kita semua. Berikut TopKarir rangkum 3 hal yang bisa kamu teladani dari seorang Kobe Bryant dalam menjalani karir dan kehidupan pribadi.

 

Cintanya pada keluarga menjadikan Bryant sosok Ayah yang hebat

 

Bryant dikenal sebagai sosok family man, yang punya kesadaran hidup dan perhatian untuk anggota keluarganya. Meski pernah diterpa badai rumah tangga dan isu perceraian, Bryant dan istrinya Vanessa Bryant memilih untuk melanjutkan hubungan sebagai suami isteri hingga akhir hayat. Empat buah hatinya dari hasil pernikahan bersama Vanessa banyak mengisi laman Instagram milik Bryant, dengan raut wajah bahagia, Bryant mengabadikan setiap momen bersama keluarga.

 

Bryant sangat mendukung mimpi puteri-puterinya, termasuk Gianna yang punya mimpi meneruskan jejak karir sang Ayah, menjadi pebasket WNBA ternama. Hingga akhir usia pun Bryant dalam perjalanan mengantar Gianna berlatih basket di Mamba Academy, daerah Thousand Oak, California.

 

Kesetiaan pada klub LA Lakers selama 20 tahun

 

Pada usia 18 tahun di musim 1996-1997, Bryant masuk ke daftar pemain LA Lakers. Musim demi musim, Bryant tidak pernah melepas jersey Lakers. Ia setia dengan tim meski dalam kondisi terpuruk sekalipun. Bersama Lakers, Bryant menoreh prestasi lima kejuaraan NBA, dan dinobatkan sebagai NBA All Star sebanyak 18 kali. Ia juga turut menggondol emas untuk Amerika Serikat di Olimpiade tahun 2008 dan 2012. 

 

Bryant adalah ikon NBA di era 2000-an dan menjadi sosok panutan pemain-pemain muda, bahkan prestasinya terus menginspirasi meski pada 2016 Bryant pensiun dari karir basket yang membesarkan namanya.



Passion dan mimpi besarnya sejak kecil terus diperjuangkan hingga sukses

 

Bryant bisa dibilang sebagai atlet yang bukan terlahir dengan bakat alami. Ia harus bekerja keras membangun karirnya di dunia bola basket hingga akhirnya bisa menjadi atlet yang sangat disegani. Ketika terjun ke NBA pada tahun 1996, bakat Bryant dianggap masih rendah. Namun ia terus belajar dan memberikan yang terbaik di setiap pertandingan dengan ekstra latihan.

 

Kerja keras Bryant diakui rekan satu timnya di LA Lakers. Byron Scott mengatakan kalau Bryant sering berlatih shooting dua jam sebelum memulai latihan. Begitupun dengan John Celestand yang mengatakan kalau Bryant selalu menjadi orang pertama yang berlatih di gym meski dalam keadaan cedera sekalipun. Namun Bryant juga sadar kalau ambisi tidaklah cukup, karena itu ia berusaha mengamati gaya permainan dan mentalitas Michael Jordan dan beberapa pemain senior lain. Kombinasi mental, ambisi, kerja keras dan kemauan untuk belajar dari pemain lain membuat mendiang Bryant jadi salah satu atlet basket terhebat dalam sejarah basket dunia.

 

Meski sosok Kobe Bryant telah pergi, namun kesuksesan dan kegigihan karirnya akan terus menginspirasi. Selamat jalan Sang Legenda Mamba! Terima kasih sudah mengukir sejarah untuk dunia olahraga. Informasi dan tips-tips karir lainnya seputar kehidupan karir ada di aplikasi TopKarir. Yuk download aplikasinya di App Store dan Play Store kamu sekarang.


tutup
Registrasi berhasil

tutup